OUT OF THE BOX 1. BATU BATA CANTIK =kaca dan plastik (Klik di sini) 2. PERANGSANG AKAR TANAMAN (klik di sini) 3. ALAT CEGAH JAMBRET DAN PERKOSAAN (klik di sini)

Sabtu, 16 Februari 2013

Mesin Perajang Tembakau BY ISTI SOLICHATI

Mesin Perajang Tembakau
Penemuan Mahasiswa
Mesin Perajang Tembakau
_______________________________________
Berawal dari keprihatinannya melihat petani di Desa Selopuro Blitar yang merajang tembakau secara terdisional, Edi Santoso, menemukan ide menciptakan mesin perajang tembakau mini yang cocok untuk usaha mandiri.
“Para petani tidak usah sering-sering mengasah pisau. Dengan mesin ini, petani cukup mengawasi proses perajangannya saja,” tutur mahasiswa Fakultas Teknologi Industri (FTI) Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya (ITATS) ini.
Pemuda kelahiran Tarakan, 28 Januari 1985 ini menjelaskan, dengan cara tradisional, daun tembakau digulung, lalu dirajang menggunakan pisau. Tetapi setelah kurang lebih 5 menit, perajangan terhenti karena pisau harus diasah. Ini disebabkan getah daun tembakau yang mengandung unsur kimia zat asam, dapat mempercepat penumpulan pisau rajangan. “Pekerjaan itu yang membuat waktu lebih lama dan hasilnya pun kurang optimal,” katanya.
Mesin berkapasitas 41kg/jam ciptaan Edi, kerja jadi lebih mudah. “Kalau secara tradisional dalam waktu satu jam hanya mampu merajang 7 Kg tembakau, dengan mesin ini per jamnya 41 Kg tembakau,” katanya.

Kelebihan:
Hasil rajangan rata dan sama, karena pisau berbentuk ulir sehingga ukurannya sama/seragam, praktis, dan pisau jarang diasah
Kekurangan:
Fleksibilitas lebar potongan kurang, hanya untuk ukuran 1 mm dan 2 mm, hanya digunakan untuk home industri.

Cara pembuatan:

Desain silinder beralur
Bahan: stainless steel

Desain hooper
Bahan : plat datar
Cara pembuatan:
Plat dipotong sesuai ukuran, plat datar disambung dengan cara di las, sehingga membentuk corong.

Desain outlet hasil rajangan tembakau
Bahan : plat datar
Cara pembuatan:
Plat dipotong sesuai dengan ukuran di atas; kemudian disambungkan dengan cara di las.

Desain rangka mesin
Bahan : baja profil L
Ukuran : 34 X 34 X 3 mm
Cara pembuatan:
Baja profil L dipotong sesuai ukuran di atas, potongan tersebut kemudian disambungkan seperti pada gambar dengan cara di las.
Cara Kerja:
1. Siapkan tembakau yang sudah di layukan
2. Pasang kabel pada alat perajang ke stop kontak kemudian tekan tombol on untuk memutar motor
3. Motor yang telah berputar dengan putaran 1400 rpm direduksi oleh pully dengan perbandingan putaran 1 : 2 menjadi 770 rpm yang kemudian putaran diteruskan lagi ke poros pen.
4. Putaran yang telah direduksi pada poros pen digunakan untuk memutar pisau selinder alur.
5. Masukkan daun tembakau melalui hope
6. Kemudian hasil rajangan daun tembakau akan keluar melalui saluran keluaran
Catatan:
Mata pisau silinder alur mempunyai 2 ukuran yang berbeda yaitu ukuran 1 mm dan ukuran 2 mm. Hasil rajangan daun tembakau mempunyai ukuran sesuai dengan pilihan ukuran mata pisau yang digunakan. Untuk mengubah ukuran hasil rajangan cukup dengan menarik pen pada poros pen kemudian menggeser posisi mata pisau sampai posisi maksimal yang dilanjutkan dengan melepaskan kembali pen nya.
Biaya untuk pembuatan Rp. 1.926.000. Untuk keterangan lebih jelas, bisa menghubungi Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya (ITATS), Jl Arief Rachman Hakim 100 Surabaya atau Pembantu Rektor III, Ir Bambang Setyono MT, Jl Semampir 2A/Nanas 7 Surabaya. *(admin)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar